Laman

Kamis, 26 Januari 2012

Telaah Sejarah Sabdo Palon Naya Genggong dan Prabu Brawijaya V

Logika Historis Sabdopalon Noyogenggong berpisah dengan Prabu Brawijaya V

  1.  Sabdopalon Noyogenggong” sebagai penasehat spiritual Prabu Brawijaya V ( yang memerintah tahun 1453 – 1478 ). Hal ini dibuktikan dalam dua serat: Darmogandul dan Ramalan Joyoboyo (1135-1157).
          Ramalan Joyoboyo yang mengulas Sabdopalon Noyogenggong:
a.        …; mumpuni sakabehing laku; nugel tanah Jawa kaping pindho; ngerahake jin setan; kumara prewangan, para lelembut ke bawah perintah saeko proyo kinen ambantu manungso Jawa padha asesanti trisula weda; landhepe triniji suci; bener, jejeg, jujur; kadherekake Sabdopalon lan Noyogenggong (menguasai seluruh ajaran (ngelmu); memotong tanah Jawa kedua kali; mengerahkan jin dan setan; seluruh makhluk halus berada di bawah perintahnya bersatu padu membantu manusia Jawa berpedoman pada trisula weda; tajamnya tri tunggal nan suci; benar, lurus, jujur; didampingi Sabdopalon dan Noyogenggong).
b.      nglurug tanpa bala; yen menang tan ngasorake liyan; para kawula padha suka-suka; marga adiling pangeran wus teka; ratune nyembah kawula; angagem trisula wedha; para pandhita hiya padha muja; hiya iku momongane kaki Sabdopalon; sing wis adu wirang nanging kondhang; genaha kacetha kanthi njingglang; nora ana wong ngresula kurang; hiya iku tandane kalabendu wis minger; centi wektu jejering kalamukti; andayani indering jagad raya; padha asung bhekti (menyerang tanpa pasukan; bila menang tak menghina yang lain; rakyat bersuka ria; karena keadilan Yang Kuasa telah tiba; raja menyembah rakyat; bersenjatakan trisula wedha; para pendeta juga pada memuja; itulah asuhannya Sabdopalon; yang sudah menanggung malu tetapi termasyhur; segalanya tampak terang benderang; tak ada yang mengeluh kekurangan; itulah tanda zaman kalabendu telah usai; berganti zaman penuh kemuliaan; memperkokoh tatanan jagad raya; semuanya menaruh rasa hormat yang tinggi)

Dalam Serat Darmogandul, memberikan gambaran penjelasan tentang Sabdopalon Nayagenggong dan Prabu Brawijaya V pada saat Brawijaya V dan dua pengikutnya di Negara Blambangan menuju Kerajaan Bali dan Cina untuk meminta bala bantuan melawan anaknya (Raden Patah) dan bertemu dengan Raden Said (Sunan Kalijaga). Perpisahan antara Prabu Brawijaya V dengan dua pengikutnya terjadi ketika Prabu Brawijaya V telah masuk Islam dengan Sunan Kalijaga sebagai saksi, dan dua pengikutnya menolak untuk masuk Islam. Sebelum perpisahan keduanya, Sabdopalon berujar:
”Paduka sampun kêlajêng kêlorob, karsa dados jawan, irib-iriban, rêmên manut nunut-nunut, tanpa guna kula êmong, kula wirang dhatêng bumi langit, wirang momong tiyang cabluk, kula badhe pados momongan ingkang mripat satunggal, botên rêmên momong paduka. … Manawi paduka botên pitados, kang kasêbut ing pikêkah Jawi, nama Manik Maya, punika kula, ingkang jasa kawah wedang sanginggiling rêdi rêdi Mahmeru punika sadaya kula, … (Paduka sudah terlanjur terperosok, mau jadi orang jawan (kehilangan jawa-nya), kearab-araban, hanya ikut-ikutan, tidak ada gunanya saya asuh, saya malu kepada bumi dan langit, malu mengasuh orang tolol, saya mau mencari asuhan yang bermata satu (memiliki prinsip/aqidah yang kuat), tidak senang mengasuh paduka. … Kalau paduka tidak percaya, yang disebut dalam ajaran Jawa, nama Manik Maya itu saya, yang membuat kawah air panas di atas gunung itu semua adalah saya)

Hal ini dikuatkan dengan Ramalan Joyoboyo pada bait ke 173 yang berbunyi: ”…, hiya iku momongane kaki Sabdopalon; sing wis adu wirang nanging kondhang; …(itulah asuhannya Sabdopalon; yang sudah menanggung malu tetapi termasyhur)

    2.      Pengakuan Sabdopalon sebagai “Manik Maya” (Semar).

                        I.          Dalam Ramalan Joyoboyo, perpisahan Sabdapalon dengan Prabu Brawijaya V, digambarkan: 

a.      ”Sabdapalon matur yen arêp misah, barêng didangu lungane mênyang ngêndi, ature ora lunga, nanging ora manggon ing kono, mung nêtêpi jênênge Sêmar, nglimputi salire wujud, anglela kalingan padhang. ….. (Sabdo Palon menyatakan akan berpisah, begitu ditanya perginya kemana, jawabnya tidak pergi, akan tetapi tidak bertempat di situ, hanya menetapkan namanya Semar, yang meliputi segala wujud, membuatnya samar)
b.      “Sabdapalon ature sêndhu: ”Kula niki Ratu Dhang Hyang sing rumêksa tanah Jawa. Sintên ingkang jumênêng Nata, dados momongan kula. Wiwit saking lêluhur paduka rumiyin, Sang Wiku Manumanasa, Sakutrêm lan Bambang Sakri, run-tumurun ngantos dumugi sapriki, kula momong pikukuh lajêr Jawi, …..….., dumugi sapriki umur-kula sampun 2.000 langkung 3 taun, momong lajêr Jawi, botên wontên ingkang ewah agamanipun, ….. (Sabdo Palon berkata sedih: ”Hamba ini Ratu Dhang Hyang yang menjaga tanah Jawa. Siapa yang bertahta, menjadi asuhan hamba. Mulai dari leluhur paduka dahulu, Sang Wiku Manumanasa, Sakutrem dan Bambang Sakri, turun temurun sampai sekarang, hamba mengasuh keturunan raja-raja Jawa, …..,….., sampai sekarang ini usia hamba sudah 2.000 lebih 3 tahun dalam mengasuh raja-raja Jawa, tidak ada yang berubah agamanya)

                     II.          Kalau diukur menurut hitungan, usia semar sampai sekarang tahun 2012 yang diwujudkan dalam Sabopalon, mencapai 2.537 tahun.
                  III.          Di kalangan spiritualis Jawa pada umumnya, keberadaan Semar diyakini berupa ”suara tanpa rupa”. Namun secara khusus bagi yang memahami lebih dalam lagi, keberadaan Semar diyakini dengan istilah “mencolo putro, mencolo putri”, artinya dapat mewujud dan menyamar sebagai manusia biasa dalam wujud berlainan di setiap masa. Namun dalam perwujudannya sebagai manusia tetap mencirikan karakter Semar sebagai sosok “Begawan atau Pandhita”. Hal ini dapat dipahami karena dalam kawruh Jawa dikenal adanya konsep “menitis” dan “Cokro Manggilingan”.
      3.      Arti nama Sabdopalon:
”…, paduka punapa kêkilapan dhatêng nama kula Sabdapalon? Sabda têgêsipun pamuwus, Palon: pikukuh kandhang. Naya têgêsipun ulat, Genggong: langgêng botên ewah. Dados wicantên-kula punika, kenging kangge pikêkah ulat pasêmoning tanah Jawi, langgêng salaminipun. (apakah paduka lupa terhadap nama saya Sabdo Palon? Sabda artinya kata-kata, Palon adalah kayu pengancing kandang, Naya artinya pandangan, Genggong artinya langgeng tidak berubah. Jadi ucapan hamba itu berlaku sebagai pedoman hidup di tanah Jawa, langgeng selamanya) 

4.      Dalam Serat Darmogandul diceritakan orang berikutnya yang akan menjadi momongan Sabdopalon:
a.    ”….. Paduka yêktos, manawi sampun santun agami Islam, nilar agami Buddha, turun paduka tamtu apês, Jawi kantun jawan, Jawinipun ical, rêmên nunut bangsa sanes. Benjing tamtu dipunprentah dening tiyang Jawi ingkang mangrêti (Paduka perlu faham, jika sudah berganti agama Islam, meninggalkan agama Budha, keturunan Paduka akan celaka, Jawi (orang Jawa yang memahami kawruh Jawa) tinggal Jawan (kehilangan jati diri jawa-nya), Jawi-nya hilang, suka ikut-ikutan bangsa lain. Suatu saat tentu akan dipimpin oleh orang Jawa (Jawi) yang mengerti)
b.    ”….. Sang Prabu diaturi ngyêktosi, ing besuk yen ana wong Jawa ajênêng tuwa, agêgaman kawruh, iya iku sing diêmong Sabdapalon, wong jawan arêp diwulang wêruha marang bênêr luput (Sang Prabu diminta memahami, suatu saat nanti kalau ada orang Jawa menggunakan nama tua (sepuh), berpegang pada kawruh Jawa, yaitulah yang diasuh oleh Sabda Palon, orang Jawan (yang telah kehilangan Jawa-nya) akan diajarkan agar bisa melihat benar salahnya)
c.    Dari dua ungkapan di atas Sabdo Palon mengingatkan Prabu Brawijaya bahwa suatu ketika nanti akan ada orang Jawa yang memahami kawruh Jawa (tiyang Jawi) yang akan memimpin bumi nusantara ini. Juga dikatakan bahwa ada saat nanti datang orang Jawa asuhan Sabdo Palon yang memakai nama sepuh/tua (bisa jadi ”mbah”, ”aki”, ataupun ”eyang”) yang memegang teguh kawruh Jawa akan mengajarkan dan memaparkan kebenaran dan kesalahan dari peristiwa yang terjadi saat itu dan akibat-akibatnya dalam waktu berjalan. Hal ini menyiratkan adanya dua sosok di dalam ungkapan Sabdo Palon tersebut yang merupakan sabda prediksi di masa mendatang, yaitu pemimpin yang diharapkan dan pembimbing spiritual (seorang pandhita). Ibarat Arjuna dan Semar atau juga Prabu Parikesit dan Begawan Abhiyasa. Lebih lanjut diceritakan :
”Sang Prabu karsane arêp ngrangkul Sabdapalon lan Nayagenggong, nanging wong loro mau banjur musna. Sang Prabu ngungun sarta nênggak waspa, wusana banjur ngandika marang Sunan Kalijaga: ”Ing besuk nagara Blambangan salina jênêng nagara Banyuwangi, dadiya têngêr Sabdapalon ênggone bali marang tanah Jawa anggawa momongane. Dene samêngko Sabdapalon isih nglimput aneng tanah sabrang (Sang Prabu berkeinginan merangkul Sabdo Palon dan Nayagenggong, namun orang dua itu kemudian raib. Sang Prabu heran dan bingung kemudian berkata kepada Sunan Kalijaga : “Gantilah nama Blambangan menjadi Banyuwangi, jadikan ini sebagai tanda kembalinya Sabda Palon di tanah Jawa membawa asuhannya. Sekarang ini Sabdo Palon masih berkelana di tanah seberang)”.
d.   Sabdapalon pisah cuy (sedih deh...)

Ramalan Sabdopalon:
1.      Klawan Paduka sang Nata, Wangsul maring sunya ruri, Mung kula matur petungna, Ing benjang sakpungkur mami, Yen wus prapta kang wanci, Jangkep gangsal atus tahun, Wit ing dinten punika, Kula gantos kang agami, Gama Buda kula sebar tanah Jawa (Berpisah dengan Sang Prabu kembali ke asal mula saya. Namun Sang Prabu kami mohon dicatat. Kelak setelah 500 tahun saya akan mengganti agama Budha lagi (maksudnya Kawruh Budi), saya sebar seluruh tanah Jawa).
2.      Sinten tan purun nganggeya, Yekti kula rusak sami, Sun sajekken putu kula, Berkasakan rupi-rupi, Dereng lega kang ati, Yen durung lebur atempur, Kula damel pratandha, Pratandha tembayan mami, Hardi Merapi yen wus njeblug mili lahar (Bila ada yang tidak mau memakai, akan saya hancurkan. Menjadi makanan jin setan dan lain-lainnya. Belum legalah hati saya bila belum saya hancur leburkan. Saya akan membuat tanda akan datangnya kata-kata saya ini. Bila kelak Gunung Merapi meletus dan memuntahkan laharnya)
3.      Ngidul ngilen purugira, Ngganda banger ingkang warih, Nggih punika medal kula, Wus nyebar agama budi, Merapi janji mami, Anggereng jagad satuhu, Karsanireng Jawata, Sadaya gilir gumanti, Boten kenging kalamunta kaowahan (Lahar tersebut mengalir ke Barat Daya. Baunya tidak sedap. Itulah pertanda kalau saya datang. Sudah mulai menyebarkan agama Buda (Kawruh Budi). Kelak Merapi akan bergelegar. Itu sudah menjadi takdir Hyang Widi bahwa segalanya harus bergantian. Tidak dapat bila diubah lagi).
4.      Sanget-sangeting sangsara, Kang tuwuh ing tanah Jawi, Sinengkalan tahunira, Lawon Sapta Ngesthi Aji, Upami nyabrang kali, Prapteng tengah-tengahipun, Kaline banjir bandhang, Jerone ngelebne jalmi, Kathah sirna manungsa prapteng pralaya (Kelak waktunya paling sengsara di tanah Jawa ini pada tahun: Lawon Sapta Ngesthi Aji. Umpama seorang menyeberang sungai sudah datang di tengah-tengah. Tiba-tiba sungainya banjir besar, dalamnya menghanyutkan manusia sehingga banyak yang meninggal dunia).
5.      Bebaya ingkang tumeka, Warata sa Tanah Jawi, Ginawe kang paring gesang, Tan kenging dipun singgahi, Wit ing donya puniki, Wonten ing sakwasanipun, Sedaya pra Jawata, Kinarya amertandhani, Jagad iki yekti ana kang akarya (Bahaya yang mendatangi tersebar seluruh tanah Jawa. Itu sudah kehendak Tuhan tidak mungkin disingkiri lagi. Sebab dunia ini ada ditanganNya. Hal tersebut sebagai bukti bahwa sebenarnya dunia ini ada yang membuatnya).
6.      Anak asuh Sabdopalon memiliki blog dengan nama mengandung unsur “Dalbo” dan “Pakde”. Dia aktif di Persma, dan berwajah Indo: Jerman Indonesia. Kelahiran Tanggal 14 September.

Citra D. Vresti Trisna

31 komentar:

Defy Firman Al Hakim mengatakan...

jika sampean mbaca SABDO PALON karyanya Dhamar sasangka, terbeberkan lebih luas lagi bahwa Sabdo palon adalah manusia abadi sebagai pamomong raja-raja besar Jawa mas.
mungkin sekarang masih hidup. Mungkin juga sekarang nyamar jadi ayahku.
tapi sudah ganti model rambut. sudah tidak kuncung putih lagi.

tata mengatakan...

ternyata islam merusak budaya dan kearifanlokal. tidak heran bila negeri ini rusak yangmayoritas beragama islam. lihatlah sekarang wong islam jowo wis dadi jawan.untung saya gak percayaagama

anisa mengatakan...

jika negeri inipunya tokoh2 seperti punakawan alangkah beruntungnya.berani berkata tidak bila berlawanan dengankebenaran

Oka Manikmas mengatakan...

Aku anak tuhan atau aku utusan tuhan, la itukan katan sampean wong ra ono saksine kok hanya sampean sendiri sing weruh, yo terserah.

Oka Manikmas mengatakan...

Aku anak tuhan atau aku utusan tuhan, la itukan katan sampean wong ra ono saksine kok hanya sampean sendiri sing weruh, yo terserah.

Oka Manikmas mengatakan...

Aku anak tuhan atau aku utusan tuhan, la itukan katan sampean wong ra ono saksine kok hanya sampean sendiri sing weruh, yo terserah.

Oka Manikmas mengatakan...

Aku anak tuhan atau aku utusan tuhan, la itukan katan sampean wong ra ono saksine kok hanya sampean sendiri sing weruh, yo terserah.

Anonim mengatakan...

ingat islam dan jawa itu identik bukan sinkretik... majapahit itu islam...

Citra D. Vresti Trisna mengatakan...

Terimakasih sebelumnya buat mas anonim. Perpaduan antara islam dan jawa memiliki hubungan yang saling melengkapi. hal ini dikarenakan islam bukanlah sesuatu yang eksklisif. sehingga pada akhirnya islam memperkuat jawa dan ajarannya (kejawen) tanpa harus menggantinya.

Anonim mengatakan...

Belajar menghormati sejarah akan lebih baik, seperti halnya kita menghormati orang tua kita dantentunya leluhur yang menjadi asal muasal kita semua

bayu21badai@gmail.com mengatakan...

Anak asuh Sabdopalon memiliki blog dengan nama mengandung unsur “Dalbo” dan “Pakde”. Dia aktif di Persma, dan berwajah Indo: Jerman Indonesia. Kelahiran Tanggal 14 September.

SANGAT GEGABAH DAN SALAH MENGAMBIL KESIMPULAN. Jangan ikut menyesatkan kalo tidak paham yg sejatinya...

Anonim mengatakan...

Ingatttt.... Agama tertua di Dunia apa...? Sebelum Islam mask pajenengan beragama apa...? Leluhur pajenengan beragama apa....? Jawab Dalam hati pajenengan Semua.. Sabda Palon NG

patria pramudiono mengatakan...

saya selaku orang kejawen dan Islam,
Ingat kalau orang mau selamat jangan lupa sama ajaran dan budaya leluhur kita, untuk dilestarikan,

dan jangan lupa sang hyang maha widi, sudah memutuskan agama yang diakui itu islam,
tapi islam saja tidak cukup harus dibarengi dengan leluhur kita yaitu Kejawen.

Anonim mengatakan...

Coba kalian ingat2 lagi.. asal usul kepercayaan kita adalah animisme...
Majapahit sampai sekarang adalah kepercayaan politik. Untuk menguasai dan merampas bangsa lain. Sampai sekarang pun kalian masih agung2 kan. Kebesarannya dalam merampas hak2 orang lain... Wkkkk..wkkk.. monggo diteruskan karena bangsa kita memang bangsa yang kblinger.... Saya masih menyembah apa yang bisa dijadikan media untuk berhubungan langsung dengan yang diatas. Termasuk batu, tanah, air, pohon dsb... itulah kebudayaan asal usul kebudayaan kita !!!

MISTERI mengatakan...

SALAH KAPRAH KABEH....MONGGO....DILURUS NO...

bejo jovi mengatakan...

hahahahahasallllllllllll.....ramalan sabdopalon sudah terbukti dan beliau sudah mempersiapkan balatentaranya lihat saja mana yang akan dileburrrrrrrr.......

Anonim mengatakan...

AD UNIVERSITY INDIA dalam salah satu buku terakhirnya berjudul "KALKY AUTAR" (Petunjuk Yang Maha Agung) yang baru diterbitkan memuat sebuah pernyataan yang sangat mengagetkan kalangan intelektual Hindu. Sang professor secara terbuka dan dengan alasan-alasan ilmiah, mengajak para penganut Hindu untuk segera memeluk agama Islam dan sekaligus mengimani risalah yang dibawa oleh Rasulullah saw, karena menurutnya, sebenarnya Muhammad Rasulullah saw adalah sosok yang dinanti-nantika n sebagai sosok pembaharu spiritual. Prof. WAID BARKASH (penulis buku) yang masih berstatus pendeta besar kaum Brahmana mengatakan bahwa ia telah menyerahkan hasil kajiannya kepada delapan pendeta besar kaum Hindu dan mereka semuanya menyetujui kesimpulan dan ajakan yang telah dinyatakan di dalam buku. Semua kriteria yang disebutkan dalam buku suci kaum Hindu (Wedha) tentang ciri-ciri "KALKY AUTAR" sama persis dengan ciri-ciri yang dimiliki oleh Rasulullah Saw. Dalam ajaran Hindu disebutkan mengenai ciri KALKY AUTAR diantaranya, bahwa dia akan dilahirkan di jazirah, bapaknya bernama SYANUYIHKAT dan ibunya bernama SUMANEB. Dalam bahasa sansekerta kata SYANUYIHKAT adalah paduan dua kata yaitu SYANU artinya ALLAH sedangkan YAHKAT artinya anak laki atau hamba yang dalam bahasa Arab disebut ABDUN. Dengan demikian kata SYANUYIHKAT artinya "ABDULLAH". Demikian juga kata SUMANEB yang dalam bahasa sansekerta artinya AMANA atau AMAAN yang terjemahan bahasa Arabnya "AMINAH". Sementara semua orang tahu bahwa nama bapak Rasulullah Saw adalah ABDULLAH dan nama ibunya MINAH. Dalam kitab Wedha juga disebutkan bahwa Tuhan akan mengirim utusan- Nya kedalam sebiuah goa untuk mengajarkan KALKY AUTAR (Petunjuk Yang Maha Agung). Cerita yang disebut dalam kitab Wedha ini mengingatkan akan kejadian di Gua Hira saat Rasulullah didatangi malaikat Jibril untuk mengajarkan kepadanya wahyu tentang Islam. Bukti lain yang dikemukakan oleh Prof Barkash bahwa kitab Wedha juga menceritakan bahwa Tuhan akan memberikan Kalky Autar seekor kuda yang larinya sangat cepat yang membawa kalky Autar mengelilingi tujuh lapis langit. Ini merupakan isyarat langsung kejadian Isra' Mi'raj dimana Rasullah mengendarai Buroq **Dikutip dari buletin Aktualita Dunia Islam no 58/II Pekan

Anonim mengatakan...

:)

Oka Manikmas mengatakan...

Sebenarnya bukan Prof. WAID BARKASH melainkan adalah Professor Vedaprakash Upadhyay seorang dosen dan peneliti pada Universitas Allahadad yang mengatakan bahwa semua kriteria yang disebutkan dalam buku suci Hindu (Wedha) tentang ciri-ciri "KALKY AUTAR" sama persis dengan ciri-ciri yang dimiliki oleh Rasulullah Saw. Semua uraian tentang ramalan munculnya Kalki ada pada kitab suci Hindu yaitu Weda khususnya Atharwa Weda. Salah satu ramalannya adalah bahwa Kalki akan muncul pada akhir jaman Kali yaitu masa menjelang pergantian antara jaman "Kali Yuga dan Satya Yuga.
Vedaprakash mengatakan dalam bukunya bahwa ayah Kalki bernama Vishnubahgat (Sansekerta) yang artinya menyembah manefestasi Tuhan sebaga Dewa Wisnu dalam bahas Arab disebut Abdullah (hamba Allah). Ibu Kalki adalah Sumaani (Sansekerta) atau Aminah (Arab) ibu dari Nabi Muhamad.
Namun ada kelemahan yang sangat meyakinkan dalam argumentasi Vedaprakash yaitu jika Vishnubhagat dikatakan sama dengan Abdullah, itu sama artinya bahwa Wisnu = Allah. Pertanyaannya apakah umat Islam tidak keberatan dikatakan bahwa Nabi Muhamad menyembah Allah atau Tuhan dalam manefestasinya sebagai "Wisnu" yang merupakan salah satu Manefestasi Tuhan dalam Hindu?
Kesalah mendasar dari klaim VEDAPRAKASH atau Prof. WAID BARKASH adalah kapan kemunculan "Kalki" dan "Nabi Muhammad"? Dalam Weda terutama Atharwa Weda dikatakan bahwa Jaman Kali Yuga mulai sejal Sri Krishna mengakhiri kegiatan rohaniNya di dunia pada 3.102 tahun Sebelum Masehi (SM) dan Jaman Kali Yuga akan berlangsung selama 432.0000 tahun. Saat ini (2013) kita baru memasuki tahun 5.115 tahun (2013 masehi + 3.102 SM). Dengan demikian, saat ini kita baru memasuki tahun-tahun awal Kali Yuga, masih ada sisa 426.885 tahun sebelum Kali Yuga berakhir yaitu pada saat "Kalki" turun ke dunia.
Dalam Al-Qur'an dikatakan Nabi Muhammad sebagai Nabi terakhir, sedangkan dalam Weda diakatakan Kalki awatara bukanlah yang terakhir. Nabi Muhammad lahir di kota "Madinah", sedangkan Kalki akan terlahir di desa "Sambala".
Dalam Weda diramalkan bahwa Kalki akan menjelma pada akhir jaman Kali Yuga atau sekitar 426.885 tahun yang akan datang. Nabi Muhammad lahir pada 29 Agustus 570 Masehi atau Kali Yuga baru berjalan sekitar 3.672 tahun sedangkan Kali Yuga akan berjalan sekitar 432.000 tahun. Sehingga ada ramalan dunia kiamat pada 9-9-1999 sungguh suatu kebodohan yang tidak ilmiah, tidak rasional dan ngawur.
Oleh karena itu Hi umat beragama di dunia khususnya di Indonesia janganlah kita mau diadu domba dan dibingungkan oleh ramalan orang-orang bodoh seperi VEDAPRAKASH atau WAID BARKASH. Khusus untuk Umat Hindu janganlah tergiur oleh ajakan orang-orang bodoh yang mengkalim Nabi Muhammad adalah Kalki, itu adalah hak mereka untuk melakukan apa saja yang tidak berdasarkan sumber kitab Suci yang diwahyukan oleh Tuhan. Banggalah menjadi Hindu dengan Weda yang bersidat "Universal".
Weda tidak hanya berisi ajaran yang sektariean atau untuk sekelompok manusia saja dan Weda adalah kitab Suci tertua dan terlengkap yang diwahyukan oleh Tuhan. Apa yang ada dalam Weda belum tentu ada dalam kitab suci agama lainnya, sebaliknya apa yang ada dalam kitab suci lainnya pasti ada dalam weda. Contoh, hindu percaya dengan hukum "Karma Phala" (tidak ada penghapusan dan pengampunan dosa, karena setiap karma sekecil apapun itu pasti ada phahalanya), "Reinkarnasi" "Tattwamasi" (saling menghormati dan menyayangi), "Ahimsa" (jangan membunuh dan memusnahkan mahluk ciptaan tuhan dengan alasan karena tidak sejalan dll), "Tri Ita Karana" tiga keharmonisan dalam hidup ini yaitu antar Manusia dengan Tuhan, antar semama manusia, dan antar manusia dan lingkungan. Jangan lupa, PBB telah menetapkan “Tri Ita Karana” sebagai parameter “Sustainable Milenium Development Goal “ (MDG) pada saat Konfrensi APEC di Bali bsru-baru ini. Banggalah menjadi Hindu.

Anonim mengatakan...

Saya bangga sebagai Hindu. Apapun agama kita, yang terpenting jangan lupakan warisan leluhur kita untuk menjaga alam ini. Agar tidak terjadi bencana-bencana besar lainnya di kemudian hari.

dj mengatakan...

memayu hayuning bawono

Unknown mengatakan...

agama tidak harus di perdebatkan.kalau agama adalah semua membuat orang taat ajkan ajaran tuhannya.tapi kalau agama membuat orang panatik berlebihan dan mengarah pada pembenaran diri.itu yg perlu di pertanyakan.sekarang kita cuma bertanya pada diri sendiri,apakah saya sudah menjalankan perrintahNYA,apakh saya sudah menjauhi apa yg menjadi larangannya.jadi manusia kita jangan munafik.karena pada prinsipnya kita hidup ini karena DOSA.

Oka Manikmas mengatakan...

28 Alasan Stephen Knapp Memilih Menganut Veda
Stephen Knapp mantan Yahudi berkebangsaan Amerika:

1. Apa yang diajarkan oleh agama Hindu? Peradaban Veda atau agama Hindu modern, adalah satu cara hidup. Ia bukanlah satu ras manusia atau sekedar agama atau keyakinan sektarian. Ia tidak menjadi milik satu ras atau negeri tertentu. Ia adalah satu jalan yang mendukung satu aturan tingkah laku (code of conduct) yang menghargai kedamaian dan kebahagiaan dan keadilan bagi semua orang.
2. Hindu adalah peradaban tertua di dunia yang tetap hidup.
3. Veda adalah kitab suci yang tertua dan paling lengkap.
4. Veda mempunyai filsafat spiritual yang paling maju dan paling sempurna.
5. Veda memberikan lebih banyak informasi mengenai ilmu pengetahuan tentang kehidupan sesudah mati, karma dan reinkarnasi.
6. Filosofi Veda menawarkan pemahaman paling lengkap mengenai Tuhan dan dimensi spiritual.
7. Hindu dan Veda memiliki banyak sabda dan perintah langsung dari Tuhan.
8. Veda menawarkan bentuk-bentuk Tuhan yang paling indah dan penuh kasih sayang.
9. Peradaban Veda memiliki guru-guru spiritual terbesar yang dapat anda temukan.
10. Veda menawarkan jalan yang paling langsung kepada realisasi dan pencerahan spiritual pribadi.
11. Karena Hindu adalah satu jalan yang paling ekspresif, ia juga adalah yang paling memenuhi secara emosional.
12. Hindu, menawarkan satu jalan hidup ilmiah, dari diet, gaya hidup, jadwal harian, dll.
13. Siapapun dalam posisi apapun dapat menjadi seorang Hindu dan mempraktekan dan mendapat manfaat dari pengajaran Veda.
14. Jalan Veda memandang semua agama sebagai benar, atau bagian dari kebenaran yang satu, dan jalan bagi keselamatan.
15. Hindu, tidak menghadirkan Tuhan sebagai Tuhannya orang Hindu, dst..
16. Inilah sebabnya mengapa orang-orang Hindu, pengikut dari jalan Veda, dapat hidup damai dengan orang-orang dari agama lain.
17. Agama Hindu tidak mempunyai konsep jihad, perang suci, perang salib, atau kesyahidan.
18. Pengikut filosofi Veda tidak menjadikan orang lain sebagai target konversi.
19. Agama Hindu menerima bahwa setiap orang mempunyai hak untuk memilih jalan mereka sendiri menuju pencerahan atau keselamatan.
20. Agama Hindu menawarkan satu Tuhan dan kesadaran universal, jauh melampaui sekedar tradisi lokal.
21. Agama Hindu mendorong kita semua melihat Tuhan dalam semua makhluk.
22. Di dalam Hindu anda dapat mengajukan semua pertanyaan yang anda inginkan tanpa dianggap murtad atau orang yang ragu.
23. Agama Hindu adalah peradaban satu miliar dollar.
24. Veda menawarkan jalan termudah untuk kembali kepada Tuhan.
25. Agama Hindu mengajarkan kesadaran universal daripada kesadaran yang berpusat pada diri sendiri.
26. Agama Hindu mengembangkan kepedulian yang sungguh-sungguh terhadap orang lain.
27. Dengan atau tanpa institusi, agama Hindu menunjukkan dan menyatakan bahwa semua orang mempunyai hubungan pribadi dengan Tuhan.
28. Agama Hindu, membukan pintu makna kehidupan yang sebenarnya.
Stephen Knapp and his books on Spiritual Enlightenment and Vedic Culture

Oka Manikmas mengatakan...

Pendapat Tokoh dan Ilmuwan Dunia

Max Muller: Veda akan terus dikagumi dan dihargai selama samudera dan gunung masih ada di atas bumi.

Ralph Waldo Emerson: Veda memuliakan hidup kita. Seluruh filsafat dan ilmu pengetahuan Barat tampak kecil dan tak berarti di hadapan Veda. Seluruh manusia di bumi ini harus kembali ke Veda.

Pall Thema: Veda adalah dokumen mulia, dokumen yang tidak saja bernilai dan menjadi kebanggaan India tetapi bagi seluruh umat manusia, karena di dalamnya kita melihat manusia berupaya untuk mengangkat dirinya di atas keberadaan dunia ini.

Arthur Schoupenhour: Ini meyakinkan orang banyak bahwa Veda adalah abadi dan tidak dapat dijawab oleh manusia dan bahwa Veda berasal dari Brahman, yang adalah penciptanya.

Prof. Heeren: Veda berdiri tegak sendirian dalam kemegahannya sebagai mercusuar cahaya suci bagi gerak maju kemanusiaan.

Lord Morley: Apa yang ditemukan dalam Veda, tidak ada di tempat lain.

Leo Tolstoy: Agama Veda tidak hanya agama yang tertua tapi juga agama yang paling sempurna. Ia menempati posisi pertama dan yang paling utama di antara agama-agama dunia.

Gerald Heard mengatakan, ”Vedanta sangat ilmiah tentang – hukum-hukum yang mengatur alam semesta.”

Dr. Kenneth Walker yang menyanjung kebijaksanaan Veda dan mengatakan, ”Vedanta merupakan suatu usaha untuk meringkas seluruh pengetahuan manusia dan membuat manfaat seluruh pengalaman manusia. Pada suatu saat ia adalah agama, pada saat lainnya filsafat dan saat lainnya lagi ilmu pengetahuan.” Dengan kata lain 3 pilar ilmu pengetahuan dunia, terdapat di dalam kitab suci Hindu (Veda) yaitu ontologi, epistemologi dan aksiologi.

Albert Enstein: Ketika saya membaca Bhagavad Gita lalu merenungkan tentang bagaimana Tuhan menciptakan jagat raya ini, segala hal lain terasa begitu tidak bermakna.

Sumber : vedasastra.com

Oka Manikmas mengatakan...

Apa Kata Tokoh dan Ilmuwan Dunia

Max Muller: Veda akan terus dikagumi dan dihargai selama samudera dan gunung masih ada di atas bumi.

Ralph Waldo Emerson: Veda memuliakan hidup kita. Seluruh filsafat dan ilmu pengetahuan Barat tampak kecil dan tak berarti di hadapan Veda. Seluruh manusia di bumi ini harus kembali ke Veda.

Pall Thema: Veda adalah dokumen mulia, dokumen yang tidak saja bernilai dan menjadi kebanggaan India tetapi bagi seluruh umat manusia, karena di dalamnya kita melihat manusia berupaya untuk mengangkat dirinya di atas keberadaan dunia ini.

Arthur Schoupenhour: Ini meyakinkan orang banyak bahwa Veda adalah abadi dan tidak dapat dijawab oleh manusia dan bahwa Veda berasal dari Brahman, yang adalah penciptanya.

Prof. Heeren: Veda berdiri tegak sendirian dalam kemegahannya sebagai mercusuar cahaya suci bagi gerak maju kemanusiaan.

Lord Morley: Apa yang ditemukan dalam Veda, tidak ada di tempat lain.

Leo Tolstoy: Agama Veda tidak hanya agama yang tertua tapi juga agama yang paling sempurna. Ia menempati posisi pertama dan yang paling utama di antara agama-agama dunia.

Gerald Heard mengatakan, ”Vedanta sangat ilmiah tentang – hukum-hukum yang mengatur alam semesta.”

Dr. Kenneth Walker yang menyanjung kebijaksanaan Veda dan mengatakan, ”Vedanta merupakan suatu usaha untuk meringkas seluruh pengetahuan manusia dan membuat manfaat seluruh pengalaman manusia. Pada suatu saat ia adalah agama, pada saat lainnya filsafat dan saat lainnya lagi ilmu pengetahuan.” Dengan kata lain 3 pilar ilmu pengetahuan dunia, terdapat di dalam kitab suci Hindu (Veda) yaitu ontologi, epistemologi dan aksiologi.

Albert Enstein: Ketika saya membaca Bhagavad Gita lalu merenungkan tentang bagaimana Tuhan menciptakan jagat raya ini, segala hal lain terasa begitu tidak bermakna.

Sumber : vedasastra.com

Oka Manikmas mengatakan...

Penghormatan terhadap Agama Hindu

Wilhelm von Humboldt (1767-1835) adalah menteri pendidikan Prusia,
Humboldt kuliah di Akademi Berlin tentang Pengetahuan pada Gita. Dia menemukan “nenek moyang rohani” dirinya dalam Bhagavad Gita. Apa yang menarik baginya adalah orisinalitas dan kesederhanaannya.
http://canangsari.net/2012/02/penghormatan-wilhelm-von-humboldt-kepada-agama-hindu/

Will Durant (1885-1981) sejarawan Amerika.
India adalah tanah air dari ras kita, dan Sanskerta adalah ibu bahasa Eropa: ia adalah ibu dari filosofi kita; ibu, melalui orang-orang Arab, untuk sebagian besar matematika kita; ibu, melalui Buddha, cita-cita yang terkandung dalam agama Kristen; ibu, melalui komunitas negeri, untuk pemerintahan sendiri dan demokrasi. India dalam banyak hal adalah ibu dari kita semua.
http://canangsari.net/2012/02/penghormatan-will-durant-kepada-hindu/

Professor Kakuzo Okakura (1862-1913), seorang filsuf Jepang.
India telah membawa dan menyebarkan data dari kemajuan intelektual untuk seluruh dunia, sejak periode sebelum Buddha ketika India menghasilkan filsafat Sankhya dan teori atom; abad ke lima, ketika matematika dan ilmu perbintangannya menemukan perkembangannya pada Arya Bhatta.
http://canangsari.net/2012/02/penghormatan-professor-kakuzo-okakura-kepada-agama-hindu/

Hu Shih (1891-1962) adalah seorang filsuf Republik Tiongkok
India menaklukkan dan mendominasi China secara kultural selama 20 abad tanpa pernah mengirim seorang prajurit melintasi perbatasannya.
http://canangsari.net/2012/02/penghormatan-hu-shih-kepada-agama-hindu/

Victor Cousin (1792-1867) adalah filsuf Perancis terkemuka.
Ketika kita membaca dengan perhatian monumen puitis dan filosofis dari Timur – di atas semua, orang-orang dari India, yang mulai menyebar di Eropa – kita menemukan ada banyak kebenaran, dan kebenaran begitu mendalam, … filosofi Timur, untuk melihat tempat lahir umat manusia tanah air filosofi tertinggi.
http://canangsari.net/2012/02/penghormatan-victor-cousin-kepada-agama-hindu/

Roby Pribadi mengatakan...

Tuhan kita sama.
yang berbeda adalah kepercayaan kita.
Tuhan itu Maha benar
sedangkan manusia itu sok bener

buntarman maranu mengatakan...

Jare sopo.. Wkwkwk
Sebelumnya SabdoPalon dan NoyoGenggong itu ada ki sapu jagat dan ki sapu angin pada masa pemerintahan prabu sangRamawijaya Sampai pemerintahan Sri Jayanegara.

SabdoPalon dan NoyoGenggong itu ada pada masa pemerintahan SriRatu Tribuanatunggadewi sampai pemerintahan prabu brawijaya..
Sapu angin
Sapu jagat
SabdoPalon
NoyoGenggong
Ini nama jabatan penasehat Raja.
Bukan nama individu.

Mbah Darmogandhul nulis Serat SabdoPalon pemerintahan prabu majapahit akan tetapi nulisnya di masa mataram islam.

Mungkin dia lagi stres dengan perkembangan Islam.
Dan mencocoklogikan dengan Serat mbah rojo joyoboyo.

Percoyo ora hak masing2.. He he

buntarman maranu mengatakan...

Dan lagi ya..
Kerajaan islam demak gk ada sangkut patut dengan keruntuhan majapahit.

Sebelum kerajaan Demak ada
Semua kerajaan itu Hindu budha..
Hnya pertumpahan darah di cerita pemerintahannya.

Anda saja yg norak. Gk mau mikir

buntarman maranu mengatakan...

Dari pemerintahan prabu sangRamawijaya Sampai pemerintahan Sri Jayanegara
Ada ki sapu jagat dan ki sapu angin.
Nama jabatan bukan nama individu

Masa pemerintahan SriRatu Tribuanatunggadewi sampai pemerintahan prabu brawijaya.
SabdoPalon dan NoyoGenggong
Jg nama jabatan bukan individu

Jadi..
Ki sapu jagat
Ki sapu angin
SabdoPalon
NoyoGenggong
Itu nama jabatan bukan nama individu.
Sebagai penasehat seorang Raja.
Walau berganti orang tetap sj di sebut SabdoPalon dan NoyoGenggong.

Anda mau bukti mereka berdua ada sampai sekarang..??
Anda cari penasehat presiden.
Itulah si SabdoPalon dan NoyoGenggong nya

Anonim mengatakan...

setau saya karakter punokawan (semar, gareng, pteruk, bagomg) itu yangh membuat adalah sunan kalijaga, silahkan dicocokan dengan versi mahabarata asli india, pasti tidak ada karakter punokawan itu, nha lucunya di serat dharmogandul yg muncul di era mataram itu tiba-tiba muncul perseteruan antara sabdo palon yang mengaku sebagai semar dnegan sunan kalijaga, bisa jadi pengarang dharmogandul ini tidak tau soal penciptaan karakter ponokawan, yang salah satunya adalah semar oleh sunan kalijaga, sehingga dia ngawur saja bikin kisah soal brawijaya (entah raja siapa ini, di negarakertagama tidak ada nama brawijaya sebagai raja majapahit) yg lari ke gunung lawu ditemani sabdo palon(semar

Posting Komentar

Silahkan memaki, kritik, saran. Bebas ngomong.